Satu cerita berjuta cinta

Intip, Arsitektur yang Memukau di Tokyo

Tokyo adalah kita modern dengan sejuta kesibukan warganya. 

Dalam memilih hunian, Trend gaya rumah Japanese style Tokyo adalah rumah bagi warga yang tidak hanya bermukim di Tokyo akan tetapi sudah menjadi trend dunia. 

Trend arsitektur bergaya Jepang atau yang biasa kita sebut Japanese style. 

Ornamen kayu dan warna kayu merupakan ciri khas dari arsitektur ini dan warga Jepang yang terkenal sangat rapi sehingga setiap inci lahan di manfaatkan untuk menaruh barang barang supaya terlihat rapi. 

Selain gaya arsitektur hunian masyarakat Tokyo yang bisa kita saksikan dengan kedua buah bola mata saat kita mengunjungi Tokyo. 

Kita juga bisa melihat percampuranektur, tetapi penggunaan betonnya yang tidak ortodoks telah mengakibatkan beberapa bangunan paling memikat dan terlihat aneh bagi para pendatang baru ke kota ini. 
Gaya arsitektur Jepang yang memukau


Salah satu area yang paling terkenal tidak diragukan lagi adalah Menara Kapsul Nakagin yang berbentuk seperti Lego, tetapi ada banyak konstruksi yang kurang dikenal yang perlu dijelajahi.

Ah rasanya ingin beli tiket pesawat ke Japan untuk melihat seberapa ‘brutal’ arsitektur yang memukai di Tokyo. Lalu kita melakukan berfoto foto ria sambil menampilkan pose dengan latar belakang bangunan di Tokyo.
Kemajuan ekonomi rakyat Tokyo dengan arsitektur yang memukau
Gaya arsitektur modern di Tokyo


Menara Kapsul Nakagin Kisho Kurokawa, 1972

Menara kapsul Nagakin merupakan pencampuran gedung perkantoran dan perumahan. Menara ini mirip sekali dengan bangunan Lego yang biasa dimainkan oleh ponakan Mpo.

Menara mencolok yang dibangun oleh Kisho Kurokawa ini adalah pola dasar arsitektur Metabolist - gerakan Jepang yang merancang bangunan bergaya modular yang memiliki potensi untuk terus-menerus beradaptasi dan berkembang daripada tetap statis.

Bangunan ini dibangun pada tahun 1972 yang memiliki 140 ‘plug-in’ kapsul yang dibuat dari luar lokasi dan interiornya yang hanya dipasang di tempatnya.

Mereka menawarkan kepada pebisnis pied-à-terre guna mengatasi kepadatan Tokyo.

Tower House Takamitsu Azuma, 1966

Didesain untuk arsiteknya sendiri yang di bangun oleh Takamizu Azuma pada tahun 1966. Dengan luas rumah yang hanya 20 meter ini sebagi simbol hidup kota metropolitan.

Rumah ini dibangun di atas petak segitiga kecil yang berada di pinggiran Tokyo pada saat itu.

Struktur beton enam lantai sekarang berada di jantung salah satu distrik tersibuk dan termahal di kota itu, dengan rumah-rumah rendah di sekitarnya diganti dengan bangunan-bangunan yang sekarang kerdil di Tower House. Azuma mencari model baru hunian perkotaan sebagai alternatif untuk kompleks perumahan yang diproduksi secara massal.

White U Toyo Ito, 1976

Bangunan ini oleh arsitek inovatif Konseptual pemenang Penghargaan Pritzker Toyo Ito adalah salah satu dari komisi yang jauh lebih kecil dan sangat pribadi.

Berada tepat di sebelah rumahnya sendiri, rumah itu dibangun untuk saudara perempuannya yang baru saja menjanda dan anak-anaknya.

Properti berbentuk U dirancang untuk menjadi tempat perlindungan dari dunia luar tempat untuk menyembuhkan, dengan halaman pribadi di jantungnya, dibungkus oleh beton bertulang.

Proyek ini dihancurkan 21 tahun kemudian karena kesedihan keluarga telah berlalu, dipelihara oleh komposisi yang damai ini.

Menara Kontrol Taman Olimpiade Komazawa Yoshinobu Ashihara, 1964

The Times di London menjuluki Olimpiade Musim Panas 1964 di Tokyo sebagai "Olimpiade Sains-Fiksi" karena diperkenalkannya gadget berteknologi tinggi, dan arsitekturnya berada di jalur futuristik yang sama.

Yoshinobu Ashihara telah bekerja dengan arsitek Bauhaus Marcel Breuer di awal karirnya, yang akhirnya memengaruhi desain ini, serta menggambar referensi dari warisannya.

Menara bergaya pagoda, yang menjadi landmark Olimpiade, diterangi di malam hari seperti totem yang bersinar. Masih menyala saat Natal hingga hari ini, tetapi sekarang brutalnya telah dicat putih.

Rumah Shirokane Arsitektur MDS, 2013

Rumah keluarga ini dibentuk oleh situsnya yang mungil dan keinginan untuk ruang yang dimaksimalkan.

Volume monolitik yang terbuat dari beton bertanda rana mungkin tampak cukup keras dan gelap dari luar, tetapi interior mendorong ke atas dan ke luar untuk mendapatkan lebih banyak ruang di tingkat atas di mana ruang tamu utama berada, sedangkan kamar tidur dan kamar mandi terletak di semakin rendah level intim.

Cherry Blossom House ALX, 2008

Rumah ini dirancang di sekitar dua pohon yang indah di taman di seberangnya, yang menampilkan awan merah muda di musim semi.

Arsitek Junichi Sampei, yang dikenal karena menciptakan rumah-rumah spektakuler di lokasi perkotaan yang rumit, dipanggil untuk membangun hubungan dengan alam ini, sambil juga memaksimalkan cahaya dan ruang.

Setiap lantai bercabang dari tangga pusat, dengan rumah yang semakin besar ukurannya semakin jauh Anda pergi - ruang tamu rencana terbuka berada di lantai dua dengan jendela dari lantai ke langit-langit yang menyediakan pemandangan langsung pohon-pohon bunga di bawah ini.

Museum Nasional Peringatan Showa

Kiyonori Kikutake, 1999 Dirancang oleh tokoh Metabolisme terkemuka lainnya, Kiyonori Kikutake, bangunan ini adalah "bentuk organik yang mengekspresikan pentingnya dan nilai kehidupan, pentingnya kedamaian", menurut sang arsitek.

Wah inilah yang akan membuat menjadi unik dengan penuh keistimewaan peristiwa yang terjadi di dalam nya.

Museum peringatan ini memperingati mereka yang menderita dan meninggal selama dan setelah Perang Dunia II di Jepang, dengan sekitar 18.000 benda dipajang. Eksteriornya yang tanpa jendela dan bergaris mungkin tampak suram, tetapi tampak berkilauan dan menari di bawah sinar matahari ketika pantulan cahaya dari bangunan tetangga menghidupkan permukaannya sehingga terlihat indah dan megah.

Di akhir cerita ini Mpo mau berpantun ria

Upload Instagram, foto arsitektur
Tokyo merupakan kota yang nyaman, keindahan bangunan terstruktur.
Share:

No comments:

Post a Comment

Popular

Contact Form

Name

Email *

Message *