Hyperandrogen Penyebab Jerawat Tak Kunjung Sembuh

A post shared by mporatne (@mporatne) on
Pantun:
Mengalami pikiran pusing
Duduk sendiri merenungi nasib
Di wajah ada jerawat yang susah menghilang
Hyperandrogen penyebab

“kulit itu macam macam, ada yang rewel, jika tidak di rawat, maka akan segala macam penyakit akan menghingapinya sehingga perawatan merupakan kebutuhan baginya. Akan tetapi ada pula, orang yang beruntung ,yang di beri anugrah sama tuhan, dimana kulitnya yang tidak perlu perawatan akan tetapi wajahnya tetap cantik”. Itulah perbincangan berbagi cerita antara Mpo dengan Sonya saat menjelang sebelum acara talkshow waspadai hyperandrogen, penyabab jerawat membadel pada wanita (18/1) di mulai .Mpo dan Sonya adalah teman satu komunitas di Kumpulan Emak Blogger. Sonya seorang blogger yang mempunyai paras cantik dan menarik yang menceritakan pengalaman nya sewaktu bekerja di klinik kecantikan.

Nah, kalau kamu mempunyai masalah apa pada wajahmu? Pastinya kebanyakan menjawab masalah komedo, mata panda, bibir kering dan jerawat. Kalau ngomongin jerawat, pastinya gak bakalan ada habis habisnya, karena biar kecil itu jerawat bikin sebel, membuat mu tidak percaya diri khan. (ayo ngaku).

Jerawat biasanya terjadi pada usia puberlitas, apalagi saat falling in love. Nah, kalau usia puberitas telah usai dan saat ini kamu memasuki usia dewasa akan tapi kamu masih jerawatan batu, menanah, menimbulkan bekas luka, suka bertanya tanya gak, ada apa dengan wajahku?

Mungkin kamu terkena hyperandrogen, wuis kata-kata baru nih, pastinya kamu bertanya tanya apa sih hyperandrogen. Nah, saat talkshow waspadai hyperandrogen, penyabab jerawat membadel pada wanita yang di selenggarakan di Carpediem Restaurant, menghadirkan pembicara ibu dr. Triwiji Nurdiastuti. Menurut ibu dr. Triwiji Nurdiastuti mengatakan “hyperandrogen adalah kadar androgen yang berlebihan. Androgen adalah hormon sex pria seperti testoteron.


Kamu pasti tahu dong, Iis Dahlia penyanyi dangdut terkenal yang mempunyai kumis tipis, penampakan kumis tipis membuat penampilan perempuan terlihat lebih seksi dan juga merupakan salah satu gejala hyperandrogen. Gejala lain hyperandrogen antara lain yaitu suara kamu lebih ngebass, kamu lebih berani, seborrhea (kulit kepala yang bersisik dan menebal), terjadinya kebotakan,sirkulasi haid tidak lancar, sulit punya anak, mempunyai berat badan berlebih , wanita yang mempunyai dorongan seksual yang meningkat dan jerawat.

Kamu yang membaca blog mpo ini pastinya berkata “oh no, gejala hyperandrogen yang Mpo sebutkan ada di diriku”. Tenang dulu ya, Kalau untuk memastikan apakah kamu hyperandrogen atau tidak , ya kamu harus ke dokter terlebih dahulu. Nantinya dokter akan mengadakan tes kadar hormon dalam tubuh mu.

Setelah cek and ricek, kadar androgen mu, nantinya dokter akan memberikan obat krim untuk obat jerawat mu, minum antibiotik, pil kontrasepsi. Pil kontrasepsi yang diminum setiap hari ini bukan berfungsi untuk mengatur jarak kehamilan akan tetapi pil ini kombinasi yang mempunyai sifat antiandrogenik dengan cyproterone acetate. Salah satu obat jenis pil hyperandrogen adalah Diene35. Diene35 merupakan obat yang di produksi oleh perusahan Bayer. Obat ini bukan obat yang di jual bebas di apotik atau toko obat, Catat ye.Untuk mendapatkan harus melalui resep dokter dan pemakaian jangka panjang aman loh.

Jadi sekarang kamu sudah tahu dong, penyebab jerawat kamu. Buruan deh ke dokter dan jangan lupa hilangin tuh kebiasan pencet jerawat. Oh ya, Mpo mau tanya nih, kamu mempunyai jerawat jenis apa ya? Boleh dong tulis di kolom komentar.

29 comments:

  1. Pernah mengalami jerawat parah pas setelah menikah. Katanya sih efek hormonal, sampai perawatan dokter kulit dg berbagai krim plus obat.
    Dan sekarang alhamdulillah jerawat sudah tidak datang lagi

    ReplyDelete
  2. Saya jerawat batu Mpok, sembuhnya bisa 2 Minggu.Bekasbya susah hilang. Untung sejak menikah jarang muncul lagi.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah aku nggak punya salah satu gejala hyperandrogen. Mungkin karena kulit kering juga jarang jerawatan ya mpok?

    ReplyDelete
  4. mpoooo... bikin ge-er aja aku dibilang punya paras cantik dan menarik, idung aye langsung kembang kempis nih. huahahaha... semoga bisa ketemu dan ngobrol2 lagi di event2 berikutnya ya mpo ^__^

    ReplyDelete
  5. Kebiasaan aku tuh kalau udah ada jerawat pasti tangan gatel pengen pencet mpo..hehhehe

    ReplyDelete
  6. beruntungnya diriku yang tak memiliki masalah kulit berjerawat hehehe, ternyata hormon hiperandrogen toh yang bikin jerawat bandel yaa

    ReplyDelete
  7. Androgenku alhamdulillah stabil walau kadang jerawat nakal suka muncul..

    ReplyDelete
  8. Jerawat batu. Tapi itu gejala dua yg terakhir semoga ga terjadi pada saya. Hikz

    ReplyDelete
  9. Aku juga baru jerawatan belakangan ini aja mpok... Waktu masih remaja malah ga jerawatan sama sekali... Apa ini juga termasuk hyperandrogen mpok...?

    ReplyDelete
  10. Waaah aku baru ngeh.. Minum obat memang lebih ampuh berarti ya mba. Salam kenal btw :)

    ReplyDelete
  11. Jerawat membandel itu dominan menyerang org dg kondisi kulit berminyak kan ? Juga dipengaruhi faktor resik jaga kebersihan dan kesehatan khususnys area wajah

    ReplyDelete
  12. Aku pas sebelum nikah jerawatan, tapi udah nikah jerawat hilang, alhamdulillah. Tapi kalau kumis ada nih, hihi.. berarti kita sama ya mpo, hyperandrogen.

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah ternyata sy ga hyperandrogen mba, cuma pengaruh hormon aja

    ReplyDelete
  14. Jerawat bisa bikin puyeng juga yak klo gak sembuh sembuh. Mengganggu pemandangan sih klo wajah bnyk jerawat

    ReplyDelete
  15. nah kalau jarang jerawatan trus tiba-tiba muncul jerawat apa pengaruh hormon itu juga ya? bisa tiba-tiba meningkat ga sih mpo? hahaha

    ReplyDelete
  16. aku masih jerawatan tapi dikit kok. kalo minum pil kb nanti malah hamil wkwk

    ReplyDelete
  17. Saya dan adik ada jerawat di punggung juga nih mpo, tapi kata dokter ga termasuk hyperandrogen

    ReplyDelete
  18. Saya jarang bgt jerawatan mpo, tapi sejak menyusui jadi ad jerawat kecil2 dan kulit gak semulus dulu. Hixx.. apa hyperandogren juga y?

    ReplyDelete
  19. Kulit wajahku sangat sensitif dan gampang untuk jerawatan. Kalau pakai bayer ketergantungan ga ya.

    ReplyDelete
  20. Sekarang saya malah jerawatan mpo, tp ga tw nih jenisnya apa.. kayaknya emg perlu ke dokter nih mpo..

    ReplyDelete
  21. Kalo jerawat sih jarang ada mpok..tapi komedo uhh jangan tanya..kayak bintang2 di langit..hahah..jadi tau nih apa itu hyperandrogen..

    ReplyDelete
  22. Gawat nih secara saya mirip iis dahlia. ((Mirip)) maksudnya punya kumis tipis gitu....

    ReplyDelete
  23. Oh jadi harus tes kadar hormon ya mbak untuk mengetahui kepastian apa gejala jerawat kita termasuk hyperandrogen ato gak. Untunglah aku gak ada bakat jerawat kecuali saat hamil, hehe

    ReplyDelete
  24. Biasanya jerawat datang itu Saat saat mau datang bulan, duh seb banget.

    ReplyDelete
  25. Ampun deh kalo soal jerawat. Wajahku terlanjur bopeng karena salah perlakuan pas jerawat datang. Jelas tidak pede. Dulu galau habis. Karena muka bopeng. Sekarang ya nggak galau. Yang penting rajin bersihin muka

    ReplyDelete
  26. Aku mpo.. Malah jerawatan setelah masuk kuliah sampe sekarang. Bekasnya juga susah ilang huhu.

    ReplyDelete
  27. Aku kalo lagi banyak pikiran biasanya jerawatan. Aduh males banget lah klo lgi jerawatan

    ReplyDelete
  28. oh kumis tipis itu karena hyperandrogen. Penyebabnya genetik, kah? Jadi harus minum obat seumur hidup? atau beberapa waktu aja?

    ReplyDelete
  29. aku Alhamdulillah jarang jarang jerawatan sih mpok.. tapi boleh juga nih direkomendasiin ke temen yang jerawatan. hehe makasi mpok

    ReplyDelete

My Instagram